Restaurant Review: RM Bumi Aki & Rindu Alam Resto

Wednesday, October 22, 2014

Sebelum berangkat ke Puncak saya udah browsing sana-sini pengen cari tahu tempat-tempat yang asik di Puncak. Berhubung udah lama nggak ke Puncak jadi saya agak ketinggalan untuk tahu tempat yang lagi hitzz di Puncak ;p

Untuk tempat makan siang hari pertama saya memutuskan untuk mencari tahu tentang RM Boemi Aki yang banyak disebut di blog lain yang membahas soal Puncak. Katanya view-nya bagus, makanannya enak. Jadilah hari pertama itu setelah check-in di hotel (Novus Giri Resort & Spa), saya dan suami pergi mencari yang namanya RM Bumi Aki. 

Tadinya setelah check in kita ada rencana mau ke gunung teh lihat-lihat pemandangan, eh taunya ujan. Akhirnya kita nunggu hujan selesai di hotel, makan siang pun jadi telat karena nunggu hujan selesai dulu. Berhubung Novus Giri letaknya di atas deket Cipanas, jadi untuk ke RM Boemi Aki ini kita harus turun lagi ke arah Puncak Pass. Kalau dari arah bawah Puncak, lokasi rumah makan ini adanya setelah Puncak Pass, terus naik ikutin jalan nanti di sebelah kanan ada tulisannya RM Boemi Aki. Kalau nggak salah, RM Bumi Aki ini ada dua deh, satunya di sebelah kiri jalan, tapi yang saya satronin kali ini adalah yang berada di sebelah kanan jalan kalau dari arah bawah.


Anyway, pas nyampe ke tempatnya sih nggak begitu besar yah, cenderung kecil malah. Tapi yang parkir banyak banget jadi agak susah untuk cari parkir kalau lagi penuh. Restorannya bergaya bangunan kayu model sederhana bertingkat dua yang letaknya persis di tepi jurang / bukit. 

Di depan bangunan restoran juga terdapat toko-toko kecil yang berjualan oleh-oleh khas Puncak, jadinya rame bener. Setelah selesai makan ibu-ibu pada belanja disini hehe

Memasuki restoran langsung disambut waiter yang menunjukan meja yang kosong. Kebetulan pas kita kesana lagi penuh banget, tapi saya dan suami untungnya langsung dapet tempat duduk. Kami kebagian duduk di tingkat dua, nyempil di pinggir tepat di sebelah jendela lebar. Beruntung banget dapet spot disini, walaupun kedapetan meja yang kecil tapi dapet view yang cihuy ;)

view dari tempat duduk kami:

Bagian dalam restorannya sendiri lumayan asik, pake nuansa kayu jadi berkesan hangat, apalagi di bagian dalamnya. Untuk bagian luar/terasnya terdapat beberapa bilik makan bergaya lesehan dengan area yang tanpa dinding, jadi langsung kena semilir angin dan bebas lihat view dikiri kanan. Di lantai bawah juga ada area tanpa dinding seperti ini (lihat foto pertama diatas).

Waktu kita kesana sih area lesehan ini lagi penuh banget, nampaknya ini area favorit bagi keluarga yang berkunjung. Kalau saya sih kayaknya lebih suka duduk di bagian dalam karena suasananya nyaman walaupun tempatnya kecil. Interiornya bikin cozy, kayaknya cocok juga buat sekedar ngopi sore sambil ngemil-ngemil kecil.

(bagian dalam)
(bagian luar/lesehan)

Untuk makanannya sendiri ada beberapa macam menu yang bisa dicoba. Harganya kurang lebih hampir sama dengan harga makanan di mall ;p Karena waktu itu kami belum makan siang jadi saya dan suami milih makanan berat. Saya pilih Nasi Goreng Kambing dan suami pilih Tongseng Kambing dengan tambahan nasi. Emang sengaja milih kambing karena lagi kedinginan jadi nyari makanan yang bisa bikin anget hehe Untuk minumannya, hubby K pilih hot lemon tea sementara istrinya ini pilih secangkir teh manis aja ;)

Untuk porsinya sih oke lah ya, sesuai harganya. Untuk penyajiannya juga oke, penampilan makanannya menggugah selera hehe Untuk rasanya... hmm.. menurut saya sih lumayan oke lah, terutama tongseng nya. Kalau nasi gorengnya sih menurut saya biasa aja ya. Enak sih, tapi biasa aja. Kalau menurut saya pribadi nggak ada yang terlalu menonjol rasanya, tapi cukup enak lah dan nggak bikin kecewa ;)


Overall, untuk RM Boemi Aki lumayan lah dapet ponten tujuh hehe Mungkin ekspektasi saya udah keburu tinggi duluan gara-gara baca review di blog lain trus udah ngebayangin duluan hihihi Kalau ada yang mau mampir kesana saya tetep rekomen kok karena agak susah cari makan di Puncak yang tempatnya enak dan makanannya nggak mengecewakan. Biasanya saya suka tebak-tebak buah manggis kalo ke Puncak, suka gambling berhenti di restoran yang random taunya makanannya biasa aja atau nasinya keras atau ayamnya terlalu kering jadi susah dimakan. Kalau RM Boemi Aki ini boleh lah dijadikan pilihan kalo bingung mau makan dimana diantara Puncak Pass dan Cipanas.

Untuk view-nya yang katanya bagus sih menurut saya gitu-gitu aja ya ;p Emang sih bagus view-nya menghadap ke bukit hijau gitu, tapi masih ada beberapa tempat lain di Puncak yang view-nya jauh lebih bagus dari ini, jadi menurut saya cukup dapet poin 7 saja. Walaupun begitu saya tetep rekomen RM Boemi Aki ini kalau mau cari makan atau tempat ngopi yang tempatnya enak, bersih, dan nyaman buat duduk-duduk sambil ngobrol. Saran saya sih kalau kebagian tempat di lantai dua cari tempat di bagian dalem aja, lebih cozy. Kalau di lantai bawah saya kurang tahu karena belum pernah coba ;p Kalau ada yang udah pernah ke RM Boemi Aki juga boleh nambahin komen loh di bagian comment di bawah ya..



Nah sekarang ngomongin makan malam...
Untuk makan malam hari pertama saya udah tau tujuannya mau kemana. Nggak usah pake nyari-nyari tempat lagi, langsung memutuskan untuk makan sambil nostalgia di Restoran Rindu Alam ;)

Dulu waktu kecil saya sering kesini kalau diajakin ke Puncak sama orang tua atau sanak saudara. Trus pas waktu SMA saya pernah makan malem disini juga bareng temen-temen se-gank. Jadi ini ceritanya semacam nostalgia lah. Apalagi udah bertahun-tahun saya nggak mampir kesini. Terakhir kali kayanya ya waktu SMA itu alias tahun kuda jebot ;p


Siapa yang nggak tau restoran Rindu Alam di Puncak. Restoran ini udah berdiri sejak lama banget, bayangin dari saya masih piyik sampai sekarang saya udah bangkotan gini juga masih ada tuh restoran. Standing still on top of the hill.

Semuanya masih serba sama persis kayak jaman dulu. Ya bangunannya, ya interior dalemnya, ya tempat parkirnya, masih samaaa... Hebat banget ini restoran bisa bertahan segitu lama tanpa ada saingan. Saya dan suami langsung pilih makan di bagian teras. Dari dulu saya selalu makan di bagian teras (kecuali kalo pas rame banget dan nggak kebagian di teras). Oya, kalau jaman dulu banget di bagian terasnya nggak ada jendela sekarang ditambahin jendela yang bisa dibuka tutup, mungkin biar gak terlalu dingin ;p

Anyway, kita pilih duduk di teras dengan view bukit dan jalanan di bawah. Gelap sih, nggak keliatan hehe Tapi lumayan cantik ngeliatin kelap-kelip lampu di bawah sana. Walaupun dingin banget kalau di teras tapi saya dan suami udah sigap dengan sweater dan jaket paling tebal (itupun masih dingin brrrr...).

(bagian dalam)
(bagian teras)

Menu makanannya juga kayanya masih sama deh. Banyak pilihannya di menu tapi kalau saya sih biasanya selalu pesen sate kalo kesini. Nggak pernah pesen menu yang lain, cukup sate aja sama lontong atau sama nasi. Satenya bisa sate ayam atau kambing. Waktu itu saya dan suami pesen sate campur ayam dan kambing. Kalau makan disini musti cepet dimakan kalo nggak ntar bisa langsung dingin itu makanan hehe

Saya pesan pakai lontong, K pesen pake nasi. Minumnya pesen teh poci panas pakai gula batu yang rasanya enak banget (secara kita penggemar teh poci). Saya juga pesan kopi susu panas (yang langsung jadi hangat suam-suam kuku setelah beberapa menit saja saking dinginnya udara hehe).

Untuk kualitas rasa masih sama kaya dulu. Secara kita penggemar sate jadi ya enak-enak aja, apalagi makannya di udara dingin gitu. Dingin kan biasanya bikin laper hihihi Begitu sate dateng langsung hap hap hap trus nggak lama kemudian abis deh tuh sate.. ;)


Overall, restoran Rindu Alam selalu jadi favorit kalau ke Puncak. Makan sate di rindu alam itu kayanya udah trademark banget. Kalau ke Puncak lagi saya mau makan kesini lagi ah. Walaupun restorannya rada jadul dan mungkin kesannya agak gloomy karena masih mempertahankan style lama, tapi saya tetap suka karena ada unsur nostalgia-nya ;)

Buat yang belum pernah makan di Rindu Alam cobain deh, at least for the historic background, harus banget nyobain makan di situs bersejarah seperti ini hehehe


For the complete list of my 2 Days Puncak Trip, click here.



Cheers,

3 comments:

Cika Sugeng said...

Nice review.. Jadi labil next week mau coba ke resto puncak pass, boemi aki atau rindu alam, he he :)

Annisa Arifiani said...

Ya ampun ini blog lo yur??? Haha gw lg googling restoran ketemu blog lo yg ini :D btw foto2 lo.di blog ini bnyk dipake orng ya

Yuri said...

@Cika : Cobain semuanya ajah kalo sempet hehe Makan siang di puncak pass, sore nge-teh atau ngopi sambil ngemil di boemi aki, malem makan di rindu alam deh :)


@Nisa: Iyaaa niiss hihihi Ini my other blog selain twothousandthings.com hehe Btw foto yg mana yg diambil orang? ah elah ... (^x^)

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS