August 28, 2014

Restaurant Review: Steak Hotel by HolyCow!

Minggu kemarin saya dan hubby K pertama kalinya nyobain yang namanya Steak Hotel by HolyCow! Hahaha iya bener, ini baru pertama kali alias ketinggalan banget hehe Tapi kan better late than never kaann? hehehe...


Anyway, singkat cerita.. Berhubung yang paling deket sama rumah kita itu adalah TKP (Tempat Karnivora Pesta) Holycow di Kemang jadilah kita menuju kesana menjelang jam 8 malam. Tempatnya berupa bangunan dua lantai kecil di pinggir jalan raya Kemang (alamat lengkapnya ada di bawah), dari luar agak gelap sih jadi hati-hati kelewatan kalau mau kesana karena nggak ada sign lampu yang terang atau baliho gede. Cuma ada tulisan Holycow! di tingkat dua bangunan.

Berhubung waktu itu cuma bawa tas clutch kecil jadi saya gak bawa kamera pocket karena ga muattt hehehe Walhasil untuk review kali ini hanya bermodalkan kamera HP aja yaa...


Oke, untuk TKP di Kemang ini area duduknya ada di bagian atas, di bagian bawah sebenernya cuma untuk area dapur sama kasir aja. Tempatnya lucu, bersih, artistik, dan nampak pretty cool (jiehh.. ;p).

Nggak pake lama saya langsung pesen Wagyu karena emang udah kebelet banget pengen cobain wagyu yang katanya lebih lembut dan lebih juicy dibanding daging biasa. Hubby K pesen yang jenis Prime karena kata temen kantornya yang Prime juga enak.


Pesanan saya: 
Wagyu Sirloin Steak (well done) dengan BBQ sauce

Pesanan K: 
Prime Sirloin Steak (well done) dengan Mushroom Sauce

Untuk rasa, dua-duanya sama enaknya. Saus mushroom-nya yummy, kentang-nya besar-besar dan enak banget, dan sebagai pengganti coleslaw disediakan tumis bayam dengan setengah potong cherry tomato ;p Agak unik sih makan steak pake bayem, tapi lumayan juga buat penyeimbang nutrisi biar nggak daging melulu isi perutnya ;p

Untuk steak-nya sendiri sih kita berdua setuju kalau Wagyu tetep yang paling enak hehe Yang Prime juga enak kok tapi kalau dibanding dengan yang wagyu sih masih lebih lembut wagyu. Overall sih puas sama rasa dan porsi steak nya. Potongan daging nya lumayan besar dan kentang nya pun banyak. Semuanya fresh jadi nggak ada yang dingin seperti yang pernah saya temukan di restoran steak murah lainnya dimana steak disajikan hangat dan lalu dingin di piring 5 menit kemudian. Mana enak makan steak dingin kan? So thumbs up buat Holycow! yang menyajikan makanan fresh dan hot from the kitchen.

Anyway, untuk tingkat kenyamanan restoran lumayan oke. Untuk non-smoking ada area teras diluar. Perlu diperhatikan untuk parking spot berhubung tempatnya kecil jadi siapa yang beruntung dia yang dapat parkir hehe

Untuk harga makanan:
Prime Sirloin Steak sekitar Rp 85.000
Wagyu Sirloin Steak sekitar Rp 120.000
Untuk harga minuman standard lah ya karena saya hanya pesan ice lemon tea.


Steak Hotel by Holycow! ada di beberapa TKP di bawah ini:
  • Jl. Radio Dalam Raya No. 15 Jakarta Selatan
  • Jl. Kemang Raya No. 95E Jakarta Selatan
  • Lantai 5 Gedung Seremanis, Jl. KH. Agus Salim No. 16 Jakarta Pusat
  • Ruko Bidex 2B no. 2, Jl. Pahlawan Seribu, BSD City, Tangerang
  • Lantai 1 Gedung Teras Benhil, Jl. Bendungan Hilir Raya no. 34, Jakarta Pusat
  • Jl. R.E. Martadinata no. 79A Bandung
  • Kompleks Ruko Plaza Graha Famili B3 & B5, Jl. Yono Soewoyo, Surabaya

For more info: www.hellocarnivores.com





Cheers!

August 19, 2014

Snacks of The Week !

Berhubung saya dan suami sama-sama demen ngemil dan seneng nyobain bermacam ragam snack dan minuman baru, jadi supaya gak lupa yang mana aja yang enak maka saya membuat serial post baru yaitu: Snacks of The Week! yang akan merangkum tentang snack dan minuman ringan ter-favorit kami untuk minggu ini ;)

Intinya sih cuma sekedar notes aja buat saya dan suami, dari sekian banyak makanan dan minuman ringan yang kita coba, yang mana aja sih yang enak ^0^

Oke, mari kita lihat pilihan kami minggu ini...


Here's our snack of the week:

 
Strudela Milk Chocolate Crisps
(bought in Carrefour)


And Drinks of the week:
 Tea Break Black Tea
(in Original, Lemon, Apple)



Oke, segitu aja ya.. Singkat dan padat hehe..
See you on the next "Snacks of The Week" !


Cheers,

August 15, 2014

Dompet

Beberapa waktu lalu saya sempat kehilangan dompet. Astaga, saya tuh dari kecil gak pernah ngalamin kehilangan dompet/tas/handphone/barang berharga lainnya. Jadi pas kemaren itu saya ilang dompet sempet panik, bingung, takut, kesel, sedih, kecewa, pokoknya rasanya campur aduk lah. 

Uang di dompet sih udah langsung saya relain ya karena uang bisa dicari lagi, dan untungnya kartu atm pas lagi gak di dompet jadi masih bisa ambil uang via atm. Tapi ngebayangin ngurusin ktp, sim, kartu asuransi, kartu member toko, dll itu yang bikin males duluan. Ditambah takut kartu kredit di dompet nanti disalahgunakan orang.

Ini kejadiannya pas bulan puasa lalu. Awalnya sih saya dan hubby K sempet buka puasa di Dunkin Donuts deket rumah ortu. Disitu kita cuma sebentar aja karena emang cuma mau batalin aja. Sementara saya duduk menghabiskan teh dan donat, hubby K sempet ke supermarket Giant di sebelah Dunkin untuk beli makanan kucing. Trus gak lama saya nyusul ke kasir Giant.

Nah abis dari situ kita langsung ke mobil, dan langsung ke rumah ortu. Pas sampai di rumah ortu baru saya sadar kalau dompet saya udah gak ada di dalam tas. Tapi saya liat kondisi tas gak ada yang bolong dan saya juga ingat gak ada kejadian "deket-deket" sama orang lain selama di Dunkin/Giant tadi. Karena terakhir saya liat dompet saya itu waktu di Dunkin pas bayar di kasir jadi kita berpikir kemungkinan ketinggalan di Dunkin. Akhirnya saya dan hubby K ngebut balik lagi ke Dunkin untuk ngecek.

Sampai sana semua pegawai dan manager Dunkin bilang mereka gak lihat atau menemukan dompet saya, langsung lemes deh saya karena tadinya berharap itu dompet ketinggalan di Dunkin. Pas tau gak ada langsung keluar itu feeling campur aduk sambil jalan balik ke mobil berusaha menenangkan diri dulu biar bisa berpikir jernih dan mengingat2 lagi. Setelah tenang, saya menyusuri parkiran berharap dompet mungkin jatuh di jalan pas saya mau masuk ke mobil, sementara hubby K masuk ke dalam Giant untuk bertanya sama satpam mungkin ada yang lapor menemukan dompet. 
Hasilnya nihil.

Kami pun kembali ke rumah dengan perasaan lesu lemas. Tapi entah kenapa saya masih merasa bahwa dompet itu bisa ditemukan kembali. Berharap ada yg nemuin trus ngubek kartu nama di dalam dompet sehingga bisa balikin dompetnya lagi ke saya. Sembari terus berdoa "kalau memang itu rejeki saya maka mudah-mudahan bisa dikembalikan lagi ke saya".

Pas pulang lagi ke rumah saya juga langsung telpon hotline kartu kredit untuk blokir kartu. Dari data di call center terlihat bahwa kartu kredit saya belum ada yang pakai (Alhamdulillah). 

Besoknya saya mencoba merelakan dompet saya yang hilang walaupun sampai siang hari saya masih berharap ada yang dateng nganterin dompet ke rumah hahaha

Paginya malah saya sempet balik lagi ke Dunkin untuk make sure lagi apa ada yang laporan nemu dompet semalem atau nggak. Jawabannya tetap nihil. Dari situ saya ke kantor polisi untuk bikin surat kehilangan.

Tapi walau bagaimanapun juga, entah kenapa saya tetep merasa biasa aja alias ga sedih-sedih amat. Feeling saya kayanya bakal ketemu walaupun entah kapan. 

Sorenya tau-tau ada telpon masuk ke handphone hubby K. Pas diangkat ternyata itu seorang perempuan yang menemukan dompet saya semalam!! Alhamdulillah....

Namanya mbak Yuni. Ia mau mengembalikan dompet saya dan nanya alamat saya karena mau anter ke rumah, tapi karena saat itu mau hujan jadi saya minta ketemu di jalan aja supaya tidak merepotkan. Akhirnya janjian di Giant deket rumahnya mbak Yuni (bukan Giant tempat saya hilang dompet), dan akhirnya berkat mbak Yuni lah dompet saya bisa berada di tangan saya lagi. Thank you GOD for sending an honest woman to found my wallet.


Jadi critanya mbak Yuni nemuin dompet saya di tangga masuk Giant sebelah Dunkin. Dia minta maaf karena harus bongkar-bongkar dompet saya untuk nemuin no tlp yang bisa dihubungi. Untungnya saya cuma punya kartu nama blog saya dan kartu nama suami di dompet, jadi dia gak bingung harus hubungi siapa. Kebayang kalau banyak kartu nama orang lain di dompet pasti dia bingung harus hubungi yang mana.

Mbak Yuni juga jujur banget. Dia minta saya priksa dulu dompetnya karena takut ada yang hilang, dan Alhamdulillah semua lemgkap sampai uangnya pun masih lengkap. Pas kita mau kasih sekedar uang trimakasih mbak Yuni menolak habis-habisan karena katanya dia ikhlas kok simpenin dompet saya. Subhanallah..

Terima kasih untuk pelajaran kali ini ya ALLAH, saya akan lebih hati-hati lagi ke depannya...


Post Note:
Sekitar 2 minggu setelah kejadian hilang dompet, saya malah kehilangan cincin kawin (cape dehh) yang untungnya "hanya ketinggalan" di taxi. Dan dibalikin sama Blue Bird ke tempat saya langsung setelah saya laporan kehilangan (terima kasih Blue Bird!). Alhamdulillah masih bisa ketemu juga. Dua kali dapet pelajaran berharga, harus lebih ekstra hati-hati lagi ke depan nya. Semoga tidak terulang lagi.


P.S.S: 
Sekarang saya taruh kartu nama di dalam dompet dengan tulisan " Bila dompet ini hilang harap hubungi nomor tlp xxx " - Saran saya ini mungkin bisa ditiru kalau kalian mau, soalnya yang namanya apes kan kita gak tau kapan ya. Yang penting kalau dompet hilang at least kalau yang nemuin orang jujur dia bisa tau harus telpon kemana ^__^


Cheers,

July 11, 2014

Indonesia's Presidential Election Day

Done voting!
Bismillah.. Let's hope for a better Indonesia!




Cheers,

July 2, 2014

Restaurant Review : Cimory Riverside, Puncak

Selamat berpuasa ya teman-teman... Semoga puasa kita tahun ini lancar dan penuh berkah, Amien.. 

Jadi ceritanya beberapa minggu lalu sebelum puasa saya dan si mas boy suami kesayangan pergi liburan singkat gegara sang suami lagi penat dan butuh hiburan katanya. Yo wes, browsing sana-sini lalu akhirnya memutuskan untuk liburan ke Puncak aja yang deket dan cepet. Lagipula udah lama juga kita nggak ke Puncak.

Hotel pun di-booking, itinerary dibikin, dan packing pun siap. Berangkatlah kita berdua sajo (anggep aja honeymoon ketiga hehe). Setelah pilah-pilih dan bandingin hotel sana-sini akhirnya kita fixed booking di Novus Giri Resort. Kita berangkat early in the morning, dan sebelum ke hotel kita rencana breakfast dulu di sekitaran Puncak. Pilihan pun jatuh pada Cimory Riverside. 


Jadi Cimory Riverside ini beda dengan Cimory yang sudah lebih dulu ada di Puncak. Kalau yang ini letaknya di sebelah kanan kalau kita dari arah Jakarta. Sementara Cimory yang satunya lagi (yang lebih dulu berdiri namanya Cimory Mountain View dan letaknya ada di sebelah kiri kalau kita dari arah Jakarta).

Sesuai namanya, Cimory yang ini punya view sungai karena letaknya memang deket banget alias bersebelahan sama sungai deras dengan batu-batuan kali yang cantik. Sementara Cimory yang satunya lagi, sesuai namanya dia punya view pegunungan yang ciamik lengkap dengan kandang sapi segala kalau nggak salah (saya belum pernah kesana sih hehe).

Anyway, karena waktu itu hari kerja dan kami sampai disana pagi-pagi sekitar jam 9-an, maka tempatnya masih sepi banget. Cuma ada beberapa pengunjung aja, jadi kami pun bisa menikmati suasana tanpa terganggu hiruk-pikuk dan hingar-bingar pengunjung lain (karena biasanya resto Cimory ini super duper ramai oleh pengunjung ;p).

Saya yang baru pertama kali kesana langsung jatuh cinta sama pemandangan riverside nya.. Alhamdulillah nikmat banget bisa menikmati kopi dan sarapan di sebelah taman dan sungai yang cantik seperti ini :


Bagus yah pemandangan dari meja saya. Karena sepi jadi bagian teras luar masih kosong nih jadi saya langsung ambil duduk disitu. Resto ini besar banget, bisa menampung ratusan orang deh, banyak banget mejanya. Ada yang di teras luar seperti tempat saya duduk, ada yang di bagian dalam, ada juga di tingkat dua. Bahkan ada juga meja piknik di gazebo di bagian bawah. Asli luas bangettt...

Ini saya kasih lihat foto-fotonya aja ya biar jelas seberapa luas ruangan dan banyaknya meja/tempat duduk yang tersedia di restoran ini ;)

(itu ada tingkat dua-nya)
(bagian teras luar dan area makan lainnya tepat di bawah teras)
(teras luar terletak di paling belakang restoran)
(bagian dalam restoran, memanjang sampai ke ujung sana tuh ;p)

View-nya yang keren, udaranya yang seger banget, kopi yang sedap sambil lihat ijo royo-royo di taman bawah sambil dengerin gemericik air sungai, bikin fresh otak dan badan ;)

Untuk makanannya berhubung saat itu masih pagi jadi saya dan K cuma pesen breakfast aja, tapi untuk pilihan menu makanan berat lainnya lumayan lengkap dan banyak pilihan kok. Ada pilihan makanan model barat dan ada makanan Indonesia juga. Untuk kudapan dan pilihan minumnya juga lumayan banyak pilihan. 


Pagi itu kami memesan yang ringan-ringan aja. Saya pesan Zuppa Soup karena udah lama banget gak makan itu hehe Dulu jaman kuliah di Bandung kalau makan malam diluar pasti seringnya pesen Zuppa Soup soalnya Bandung kan dingin jadi kalau makan sup panas Zuppa itu enak banget di badan ;p 

Saya juga pesen secangkir hot cappuccino. Cantik banget penampakannya pas dianterin sama mas waiter-nya. Kalau hubby K pesen yang berbau karbo hehe Saya lupa namanya apa tapi yang pasti ini satu set sosis besar panjang (semacam bratwurst) lengkap dengan potato wedges dan mini coleslaw salad.


Dari penampakannya cantik-cantik ya penataan sajiannya. Itu gula sachet-nya gemes banget pengen ogut bawa pulang secara itu motif sapi item-putih gituuuu...! #PalingGakTahanLihatMotifSapiHitamPutih

Pelayanannya juga oke. Makanan dateng ga terlalu lama (mungkin karena faktor sepi juga kali ya hehe). Overall sih puas banget makan di Cimory Riverside. Kalau bawa anak kecil juga lumayan bisa diajak jalan-jalan ke bawah lihat sungai dan menyusuri taman. Ada juga mainan anak yang disediakan di bawah. 

Di Cimory Riverside juga tersedia musholla yang keliatannya bersih dan nyaman. Trus di sebelah resto-nya juga ada toko coklat yang namanya ChocoMory. Semacam toko oleh-oleh gitu laah.. Tadinya saya pengen mampir beli coklat dan susu tapi kata hubby K nanti aja pas pulangnya. Yaudah ga jadi beli deh. Eh taunya pas pulangnya kita kena macet arus turun dan itu yang namanya Cimory Riverside membludak sampe parkirannya keluar-luar gitu. Yah ga jadi deh, males bener lihat ramenya. Kayanya orang-orang pada mampir sambil nungguin macet. Jadi ya udah lah ya, babay aja deh coklat-coklat manisss... huhuhuu...

(more seating area di bagian bawah)
(childrens playground)
(jalan menuju ke bawah)
(Cimory Resto dilihat dari arah bawah / sungai)
(numpang selfie sambil menikmati sungai dari dekat)

Dan ini toko coklat / oleh2 Chocomory nya:


Recommended banget kalau ke Puncak makan disini. Tapi kalau bisa hindari rush hour seperti saat jam makan siang. Enaknya datang lebih pagi untuk sarapan atau datang sebelum jam 11.30 atau agak sore sekalian. Tapi walaupun penuh sih kayanya pasti dapat tempat duduk karena seats-nya banyak bangettt hehe Cuma mungkin kurang bisa enjoy suasananya aja kalau terlalu ramai ;)

Next time ke Puncak saya mau deh kesini lagi pagi-pagi. Sekalian niat mau beli coklat dan susu di toko Chocomory nya yang belum kesampaian hihihi .. Oya, saya juga pengen cobain resto Cimory yang satunya lagi tuh yang Cimory Mountainside ;) Ada yang udah pernah kesana?


PS: Saya juga bikin post outfit diary di blog saya yang satu lagi >> TWO THOUSAND THINGS << kali aja ada yang mau baca hehe :D

Nantikan post saya yang akan datang yah, tentang review Novus Giri Resort dan juga review beberapa destination place di Puncak ;p


See you on my next post!

Cheers,

June 23, 2014

Hotel Review: The Papandayan, Bandung

Beberapa waktu lalu saya dapat kesempatan untuk menginap di Hotel Papandayan karena kebetulan ada saudara suami yang menikah di ballroom hotel-nya. Kami sekeluarga berangkat dari Jakarta dan langsung check-in di Papandayan hotel.

Lokasi hotel ini terletak di tengah kota, tepatnya di Jl. Gatot Subroto no.83. Lumayan strategis terutama untuk business trip. Hotel Papandayan ini sebenarnya termasuk hotel lama yang sudah berdiri sejak beberapa tahun silam, namun hotel ini sekarang sudah direnovasi total dan kamar-kamar nya sudah modern dengan fasilitas yang juga up-to-date. Hotelnya sendiri adalah hotel bintang lima jadi tidak perlu diragukan lagi service serta fasilitasnya.

(photo source)

Waktu itu saya menginap di Classic Room with double bed. Classic room ini ada yang twin bed juga, dan setiap kamar di Papandayan kalau nggak salah ada pilihan "Smoking" dan "Non-Smoking room". 

Waktu itu saya mendapatkan kamar yang Non-Smoking (kalau nggak salah ada denda-nya lho kalau merokok di kamar non-smoking ;p). Waktu pertama masuk ke kamarnya saya happy banget soalnya kamarnya bagus banget dan berhubung baru direnovasi jadi masih kerasa "baru" nya hehe.. Tampilannya kalem, hangat, dan modern. Suka bangett ;)

Yang paling bikin suka sih karena kamar mandinya ada kaca tembus pandang ke kamar hehe Sepertinya model begini lagi trend ya di kalangan perhotelan. Enak sih soalnya kamar mandinya jadi nggak terasa terlalu tertutup dan sumpek. Kaya gini nih kamarnya:

(photo source)

Kamarnya luas dan sangat nyaman. Fasilitasnya lengkap, mulai dari tv cable, kulkas, safe box, meja + kursi, sofa, bath robes, hairdryer, etc.. Juga tersedia Free Wi-Fi dan air mineral botol gratis, waktu itu sih saya juga dapat buah-buahan complimentary. Lumayan dapet apel dan pear ;)

(mejeng di kamar)

Kamar saya menghadap ke jalan raya bagian depan hotel tapi suara berisiknya nggak terdengar di kamar jadi nggak mengganggu waktu istirahat. Jendela nya lebar-lebar (saya suka!) dan bisa dibuka. Oya, di depan hotel ada Circle-K, waktu malam-malam saya kelaparan saya dan suami nyebrang buat beli popmie dan masak di hotel pakai pemanas air yang disediakan di meja kamar ;p

Untuk breakfast pilihan menu-nya lumayan banyak. Seperti biasa, modelnya buffet, bisa pilih makan di dalam atau diluar. Pilihan makanan antara lain ada bubur ayam, nasi goreng, roti-rotian, cereal, sosis dan teman-temannya, aneka telur masak, sampai colenak dan cotton candy juga ada ;)

Untuk fasilitas hotelnya sendiri banyak yang bisa diacungi jempol. Kolam renangnya walaupun tidak terlalu luas tapi lumayan untuk olahraga beberapa laps, dan spa nya patut diacungi jempol. Untuk anak kecil juga ada kegiatan di taman belakang yang asri seperti misalnya aktifitas memberi makan ikan atau "bird release" alias melepaskan burung ke udara.

Area kolam renang (photo source)
Area garden (photo source)
Area lobby (photo source)

Rate untuk kamar classic double / twin bed seperti kamar saya adalah sekitar 1 juta s/d 2 juta-an rupiah (tergantung tanggal menginap dan jenis kamar Smoking atau Non-Smoking). Tapi dengan potongan diskon harganya jadi sekitar Rp 850.000 s/d 1 juta-an. Untuk diskon bisa didapat di website seperti Agoda.com, Booking.com, maupun di website resmi The Papandayan Hotel nya sendiri.

Selain penawaran diskon di website Papandayan Hotel yang lumayan menggiurkan, tadi saya juga menemukan penawaran di Living Social seharga Rp 899.000 only - untuk kamar Premiere Room + Breakfast for 2 ! Buruan aja klik link Living Social sebelum penawarannya habis. Lumayan tuh buat yang mau cobain hotel bintang lima ^o^

Overall, puas banget sama kamar, service, fasilitas, dan kenyamanan kamar di Hotel Papandayan ini. Buat yang tinggal di Bandung dan mau ngerayain wedding disini juga oke. Ballroom nya luas dan bagus. Kemarin saudara saya yang nikah disini dekornya bagus banget dan pakai catering hotel, makanannya enak-enak semua ;)

(Ballroom hotel)

Segitu dulu reviewnya ya. Kapan-kapan sih saya mau lagi nginep disini kalau ada kesempatan hehehe


Cheers,
 
Photo source: Agoda, Booking, The Papandayan

June 19, 2014

Breakfast Station

Dulu waktu awal-awal pindahan yang paling duluan rapih adalah area storage untuk printilan breakfast! hahaha... Soalnya saya itu tipe yang suka nyetok (stok) segala macam kopi-kopian, teh, dan berbagai macam minuman dalam sachet ;p

Jadi mau nggak mau stok yang seabreg itu musti ditempatin segera biar nggak berantakan dimana-mana. Lagipula, tiap pagi kan saya musti ngopi, jadi area kopi itu penting banget buat rapih duluan biar kalau pagi saya mau ngopi gampang, gak usah pake ribet nyari-nyari kopi di kardus dulu hehe


Biasanya dari semua stok yang saya punya, saya nggak buka semuanya sekaligus. Palingan saya cuma buka beberapa box aja. Kalau di foto atas ada beberapa macam merk dan varian kopi maklumin yah, itu karena saya emang bosenan, jadi saya senang kalau punya/ada pilihan. Jadi misalkan pagi ini saya lagi kepengen minum kopi A, trus pas sore saya tiba-tiba kepengen minum kopi B yang lebih ringan, kan enak kalau punya banyak pilihan hehe...

Biasanya saya hanya buka beberapa dus aja, pokoknya sampai wadah ungu diatas udah ga muat dijejelin kopi. Sisanya saya simpen di lemari ;)

Wadah kopi ungu ceria ini saya taruh tepat di atas dispenser. Berhubung dispenser saya itu yang model galon di bawah (lihat post ini) jadi bagian atasnya rata dan memungkinkan untuk tempat naro barang alias tempat buat naro si wadah kopi-kopian ini.

Di atas dispenser ada semacam rak, dan rak tersebut saya manfaatkan untuk breakfast station kami seperti di bawah ini ;)


Ada Nutella, Skippy, Selai coklat rasa tiramisu (enak loh ini, nemu di Lotte Hypermart). 
Trus juga ada meijses (gitu bukan sih nulisnya?), sereal cornflakes sama sereal fruitloops (kesukaankuh!). Biasanya roti nya juga ditaro disini, tapi kayanya pas foto ini pas roti lagi abis deh ;p

Nah di blakang botol sereal dan selai itu ada tempat penyimpanan berbagai macam teh dan botol kopi Nescafe + creamer nya. Nanti kapan-kapan saya fotoin deh koleksi teh saya yang amburadul saking banyaknya gara-gara gak sadar terus-terusan beli padahal stok masih numpuk (heddeeehhh...)

Oya, di belakang itu selain terkumpul koleksi teh juga ada koleksi gula sayah hehehe 
Aneh yak, koleksi gula? 
Soalnya gulaku itu packaging nya lucu-lucu siihhh, dan saya emang banci packaging, sering banget beli sesuatu cuma karena packaging nya bagus/lucu/imut/unik (-_-)


Tuh lucu-lucu kaan? Itu gula semua loh hehe Ada yang modelnya sachetan, ada juga yang langsung tuang seperti biasa. Lama kelamaan saya jadi koleksi gulaku nih emang, tiap ada design baru langsung beli. Kebetulan gula emang cepet abis sih kalo di tempat saya, seneng yang manis-manis soalnya ;)

Nih detilnya untuk kemasan Gulaku yang lucu-lucu itu :
Edisi Bali / Legong

Edisi rumah (kalau saya bilangnya ini edisi Parisian hehe)

Edisi Hello Kitty dan close-up edisi rumah/Parisian


Dan ini beberapa edisi terbaru versi Hello Kitty dari Gulaku:

Imut banget yaah? :D

Anyway, sehubungan dengan breakfast, biasanya saya cuma ngopi sama ngemil roti. Rotinya bisa roti sobek, roti tawar dikasih selai atau meises, atau roti beli dari bakery di mall ;) 

Kadang bisa juga sarapannya ngopi + semangkuk cereal. Atau kadang suka nyobain yang lain juga kalo lagi bosen (kan saya udah bilang saya orangnya bosenan hehe). Misalnya nyobain oatmeal atau bikin salad buah pake buah potong disiram mayonnaise dan/atau salad dressing dingin. 


Tipikal brekkie saya :
Nyobain oatmeal instant yang udah ada potongan berries nya. 
Mmm... gak sukaaa bangettt ternyataaa uhuhu.. Contoh brekkie yang gagal ;p


Salah satu video yang saya bikin buat instagram. 
Ini salah satu brekkie yang berhasil ;)



Begitulah random post saya hari ini. Semoga post berikutnya nggak begitu random yah ^_^


Adios Chicas!