Apt Project: Nominasi Kompor

Monday, July 18, 2011

Sabtu kemarin nge-cek ke lokasi calon apt (hehe), kebetulan diundang marketingnya untuk acara launching tower baru (tower A), sekalian ada beberapa unit tower C (which is our tower) yang udah  bisa serah terima. Seperti dugaanku, hari itu yang serah terima hanya beberapa unit saja, kalo nggak salah baru 3 lantai bawah. Berhubung unit kita ada di level sekian belas jadi sepertinya masih harus nunggu lagi 2 - 3 bulan (meringis sekaligus agak lega karena berarti masih ada waktu buat nabung nyicil beli barang2 ;p). Soalnya pas kapan itu nge-cek tabungan eh kok ya berkurang banyak??? Pada kemana itu duit yg tadinya buat beli sofa bed sama kulkas sama dispenser yang tempat galonnya di bawah, huaaa... (*nangis)

Gini nih kalo kurang perhitungan, emang sih bulan kemaren banyak pengeluaran ekstra karena musti ke dokter sementara K belum dapet asuransi kantor secara masih newbie di kantor baru (standart probation 3 bulan dulu baru dpt insurance). Jadinya tabungan terpaksa terkuras deh buat obat yg mahal benerr...

Jadi sekarang saatnya kencangkan ikat pinggang, simpen kartu atm tabungan erat2 supaya gak kepake lagi ^o^ Sekarang akhirnya semua tabungan yang untuk "biaya ngisi rumah" di pool ke dalam 1 rekening aja jadi nggak kecampur sama tabungan dana darurat dll (Beuh, kaya banyak aja tabungannya. Orang isinya nyaris minus gitu huhuhu)

Btw, ini loh penampakan calon sarang baru kami (no details please, jadi jangan nanya2 ini dimana ya hehe):
Mini swimming pools that still hasn't finished yet
Our tower ^__^
Calon Lobby (belum dipasang plang apapun karena emang belum fully operated nih towernya)

So anyway, berhubung udah ada beberapa unit yang mulai serah terima, ogut jadi mulai deg2an nih. Ternyata pindahan rumah tuh bikin tegang ya haha... tegang takut duitnya ngga cukup maksudnya hahaha

Ini aja sampe sekarang masih belum memutuskan mau pake kompor kaya gimana (*uhuk) #Labil.

Tadinya kan pengen banget kompor yang standing oven/stove gitu, jadi kompor yang ada oven di bawahnya gitu, yang kaya di dapur ibu-ibu masa kini itu looh.

Kenapa musti ada oven?

Intinya sih gue dari dulu pengen punya oven buat bikin baked foods gitu karena diriku dan suami adalah pecinta baked foods sejati: pizza, baked potato, baked stuffed mushroom dan segala macam makanan dengan keju panggang leleh di atasnya menurut kami itu adalah surga dunia! ^__^ 

Oleh karena itulah koleksi resep gue kebanyakan resep makanan Italy atau resep easy cooked foods yang super duper gampang bikinnya: cuma potong2 bahan, campur jadi satu, trus masukin oven, jadi deh! 
Masak nggak usah ribet, yang penting enak haha! 
Nah karena koleksi resepnya kebanyakan jenis baked foods jadi notabene kudu ada oven dong di rumah. Sekarang pilihannya ada dua: either punya standing oven/stove ATAU kompor model tanam + oven terpisah.

Masalahnya kemarin2 udah liat2, yang namanya kompor tanam sih banyak pilihannya. Nah oven nya itu yang susah. Adanya oven kecil atau oven+microwave yang kayanya kurang oke buat bikin baked foods. Katanya oven+microwave alias microwave yang bisa "double function as oven" itu biasanya nggak bisa buat manggang masakan karena nggak bisa matang banget masakannya, lagipula listriknya pasti gede kalo gue misalnya mau manggang ayam atau bikin casserole, bisa 2 jam kali ya? >> pingsan pas terima tagihan listrik.
Lagipula kita udah punya microwave juga..

Atau ada juga oven biasa yang sebesar microwave tapi dalemnya kecil, kaya cuma buat manggang roti-rotian gitu. Lah kalo gue mau bikin pizza gimana? Masa musti bolak-balik masukin batch adonan berulang2? Kapan selesainya? (ini kaya bisa bikin pizza aja hahaha).

Pilihan lain adalah oven tanam / built-in yang biasanya suka ada di katalog atau gambar dapur2 orang bule gitu looohh. Kaya gini:
 Kalo versi ngayal, Microwave gue tinggal di built-in aja nih di atas ovennya kaya gambar di atas.
Nah itu baru mantabs!
Dan mantabs juga harganya -__-


Kalo untuk pilihan kompor tanamnya sih rada banyak pilihannya, dengan merk dan harga beragam.
Kompor listrik yang model tanam itu menurut gue udah paling keren deh kalo ditaro di dapur apartemen tapi masalahnya pake listriknya itu loohhh (kalo sering masak bisa modar bayar listriknya), dan katanya kalo pake kompor listrik makanan matangnya lebih lama (yg berarti lebih banyak listrik yg akan terpakai) >> Coret option ini (padahal keren)..
Ini yang 4 cooker, tapi ada juga yang 2 cooker model vertikal gitu jadi pas bgt buat dapur sempit kaya calon dapur ku huhuhu...


Ada juga kompor tanam yang pake gas. Kalo udah dipasang di kitchen set emang nggak se-keren penampakan si kompor listrik tanam, tapi lumayan lah keliatan sejajar sama permukaan kitchen set jadi agak modern dikit dapurnya ;P
Nih ada yang 2 cooker model vertikal (pas bgt sebenernya buat model dapur sempit!), tapi agak kurang suka sama knob nya yang gede2 gitu. Beda sama kompor listrik tanam tadi yang ngga pake knob jadi penampilan keseluruhannya sleek bgt ;p
Yang ini merk Diamante. Ini waktu itu lagi diskon dari IDR 2.5 mio jadi IDR 1.3 mio saja...


Pilihan lain ya itu tadi: Standing oven/stove yang banyak banget merk dan harganya:
Deretan kompor2 standing oven/stove di Agis PIM1 (biasanya ini model 5 cooker atau 6 cooker dengan grill)

Tapi kan kalo pake kompor di atas bakal ngabisin tempat banget, nah ini nemu standing oven/stove yang ukurannya setengah standing oven/stove di atas, lucu deh kecil gitu jadi nggak makan tempat buat di calon dapur ku yang super-duper-mungil-dan-sangat-terbatas-sekali itu ;p
Kaya gini nih penampakannya..
Merk nya Diamante juga (soalnya sepertinya merk ini doang di Agis yang rada terjangkau sama ogut hahaha). Harganya waktu itu lagi diskon 500 ribu. Dari IDR 3.799 mio jadi IDR 3.299 mio (cicilan 12 bulan nih rencananya kalo jadi ngambil hahaha karena sebetulnya budget kompor ga segitu -__-)

Kelebihannya selain ada oven juga Cooker nya ada 4 jadi lumayan banget kalo mau multi-cooking, misalnya bikin spaghetti: Satu cooker buat rebus spaghetti nya, cooker lain buat goreng daging giling, dan cooker lainnya lagi buat masak bumbu tomatnya.
Atau kalo mau bikin indomie goreng: sambil masak air / mie nya di cooker yang satu, bisa sambil bikin telor orak arik di cooker lainnya ;)

Pernah ada yang review kompor Diamante di forum FD, katanya merk Diamante lumayan bagus kok, dan udah ada pengaman kebocoran gas jadi safety nya terjaga. Cuma sayangnya, kok warnanya putih yaa? nggak stainless.. huhuhu Padahal kan bagusan kalo stainless gitu, lebih modern dan sleek keliatannya kan.
Kaya gini niiih..
Yang ini merk Elba. Mahaaalllll...
Padahal baguuss stainless gituuuhh..

Ooohhh...

Bingung ... Bingung ...

Dilema kompor...

-_______-

1 comment:

Avo Wong said...

dear lily,
Thank you blog mu. sy lagi mo beli kompor oven diamante. Apakah menurutmu diamante itu value to money?

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS