Apt Project: Kitchen & Living Room (Finished) !

Monday, June 9, 2014

Oke, menyambung janji saya jaman dulu untuk meng-update serial Apt Project saya (*serial? udah kaya sinetron), walaupun telat banget tapi nggak papa ya. Terakhir saya posting soal Apt Project itu bulan January lalu (zzz...zzz...), padahal unit saya jadinya udah lebih lama dari itu hehehe.

Anyway, kalau di postingan saya terakhir itu cuma cerita soal plafon, cat dan wallpaper alias tahap 1 renovasi, sekarang saya mau ceritain soal tahap 2 nya, yaitu masuk ke desain kitchen set dan tv cabinet yang saya pesen custom made dari si bang mandor. Jadi si bang mandor ini ceritanya segala bisa deh. Bisa sekalian sediain tukang buat cat dll, sekalian bisa bikin perabot, sekalian bisa bantuin masangin lampu + urusan saluran per-listrik-an, plus sekalian bisa minta tolong cariin keramik dll yang sesuai kita mau. Tapi waktu itu kita juga turun sendiri sih ngobrak-ngabrik pasar keramik demi mencari keramik yang kita mau, soalnya si bang mandor udah nyari sampe ke sawangan tapi gak nemu yang kita mau *maklum, saya spesifik banget orangnya kalo soal desain/decor* hehe.. #GuiltyAsCharged

Tuh kan jadi ngelantur, wong tadinya saya mau ngomongin soal kitchen set & tv cabinet kok malah jadi ke keramik? (>_<)

Oke, back to the topic!
Sebelumnya saya sekedar sharing aja ya, yang namanya punya tempat tinggal bersama untuk pertama kali itu bisa jadi bahan love fight sama suami loh hahaha Apalagi kalau seleranya masing-masing berbeda. Ya namanya dua kepala jadi satu ya kan? Soalnya masing-masing pasti udah punya bayangan sendiri, misalkan yang satu pengennya rumahnya bergaya minimalis, sementara yang satunya lagi senengnya gaya rococo klasik misalnya. Kan beda banget tuh jadi musti di kompromikan dulu sebelumnya daripada pas udah jadi nanti serba nggak matching.

Atau contoh lain, misal si suami sukanya yang tradisionil kayu-kayuan gitu sementara sang istri lebih suka gaya modern minimalis #truestory (hehehe..). Kalau saya dan suami, dulu itu kita bagi jatah biar adil. Berhubung si suami mau nuansa coklat sementara saya maunya nuansa abu-abu jadi jalan tengahnya saya bagi jatah aja. Biar adil saya setuju kamar tidur nuansa coklat tapi untuk area ruang tengah nuansa-nya abu-abu. Jadi masing-masing kebagian ;)

Untuk desain kabinet juga gitu, biar adil dan nggak saling berantem berebut pengen desain jadi kita bagi jatah juga. Saya pastinya dapat jatah bagian kitchen dong, jadi saya yang bertanggung jawab penuh untuk desain kitchen set. Sementara hubby K dapet jatah untuk desain area tv corner di living room. Adil toh? hehe.. Intinya sih kalau bisa desainnya jangan terlalu jauh berbeda, jadi ada benang merahnya, apalagi kalau untuk ruangan kecil seperti di unit kami yang mana dapurnya satu ruangan sama living room. Biar desainnya masih terlihat menyatu kita pakai material dan cat yang sama persis untuk kitchen set dan kabinet tv. Jadi biar lebih menyatu aja desainnya.

Untuk kitchen set saya sebelumnya udah browsing sana-sini, cari inspirasi di berbagai majalah dan katalog dekorasi rumah dari sebelum apartemennya jadi saking hebohnya dari jauh-jauh hari. Pas udah mulai kebentuk di kepala desain yang saya mau baru saya minta tolong ayah saya untuk menuangkan ide di kepala saya menjadi gambar sketsa untuk kemudian diberikan ke si mandor yang akan bikin kitchen set nya. Kebetulan ayah saya arsitek jadi jago gambar hehe Kalau saya cuma jago ngayal aja, tapi nggak bisa gambar :(

Hasil gambar dari ayah saya kurang lebih seperti ini (tapi ini waktu itu gambarnya belom selesai):


Setelah diskusi pilih-pilih material dan warna sama sang suamik dan abang mandor, kita akhirnya memutuskan untuk pilih bahan HPL yang glossy warna hitam. Warna hitam kita pilih karena elegan dan netral. Saya pilih bahan glossy karena menurut saya akan lebih bagus jatuhnya untuk ruangan kecil seperti unit saya, karena dia kan sifatnya reflective jadi akan memantulkan cahaya lampu atau sinar matahari yang menurut saya akan berdampak membuat ruangan menjadi tidak gelap dan juga lebih elegan aja sih daripada yang dop/dove/matte. Jadi walaupun saya pilih warna hitam namun ruangannya nggak berkesan terlalu kelam (errr...ini kalau menurut saya sih hehehe ;p).

Memang sih kalau tips standard-nya kan untuk ruangan kecil jangan pakai warna gelap, tapi menurut saya pribadi kalau pemilihan desain dan bahannya tepat, juga penempatannya strategis, warna gelap tersebut masih bisa terpakai di ruangan kecil. Eh tapi ini kalau menurut kamus pribadi saya lohh hehehe Kan tiap orang beda-beda ya preferensi nya, jadi nggak papa ya, jangan diprotes ;)

Anyway, setelah jadi, kitchen set nya seperti ini nih penampakannya:

Before:

After:


More details:








Oya, satu trik untuk ruangan sempit dan berplafon rendah (seperti apartemen / rumah mungil) yang saya ambil dari berbagai sumber home decoration ideas adalah kalau mau bikin kitchen set sebaiknya tingginya dipentokin aja sampai atas / plafon, karena katanya itu akan membuat ruangan menjadi terkesan sedikit lebih luas. Karena katanya kalau ada jeda antara kitchen set dan plafon maka mata kita akan langsung fokus ke jarak jeda tersebut dan membuat ruangan terlihat "terpotong". Katanya loohhhhh... ;p Ya kalau buat saya sih memang agak "gantung" juga sih kalau kitchen set nya kaya kepotong gitu. Jadi kita buatnya sampai ke plafon.

Bokap yang arsitek juga nambahin desain multi fungsi di kitchen set nya yaitu ada laci tarik untuk tempat motong-motong sayur/bahan dll. Jadi lumayan nambahin space untuk persiapan masak. Cukup ditarik aja lacinya kalau lagi butuh more space buat taro bahan masakan ;)


Details:


Lumayan banget buat extra space di dapur yang super mungil ;p
Nah itu tadi untuk dapurnya alias proyek desain bagian ogut. Puas banget sama hasilnya karena sesuai sama yang ada di bayangan selama ini hehehe Sebenernya masih pengen tambah detail hidden storage disana sini sih tapi itu artinya pembengkakan biaya (;p) .. jadi itu untuk next project aja deh kalau punya rumah (Amien..)

Sekarang kita lihat sebagian living room ya. Living room nya ini gabungan antara ruang tv sama dining room karena saking sempitnya hehe Tapi dining area nya untuk post selamjutnya aja ya soalnya ini udah kepanjangan deh post-nya. Anyway, untuk ruang tv ini cuma ada sofa sama tv cabinet. Di sebelah tv cabinet ada satu rak lagi yang sebenarnya saya desain sebagai bagian dari kitchen set. Yaitu buat rumah si Aqua galon hehe Oya saya tuh kurang suka lihat dispenser yang galon-nya ada diatas, menurut saya keberadaan galon yang besar itu lebih sering nggak matching sama tema / desain suatu ruangan. Dekor ruangan udah keren tapi trus ada seonggok botol raksasa bening yang bikin desain ruangan jadi gak simetris. Eh tapi ini pendapat pribadi saya loh, nggak papa ya kalau kita beda pendapat hehe (^_^) 

Jadi berdasarkan hal diatas, PR saya waktu itu adalah gimana caranya bikin si galon ini jadi satu sama konsep desain ruangan. Dan kemudian jadilah seperti di bawah ini (berikut tv corner kita):

Before:

After:

Jadi itu kabinet tv nya hanya berupa meja aja plus laci-laci besar buat tempat nyimpen dvd (udah nggak muat euy). Di sampingnya ada rak tinggi yang isinya dispenser sama extra space buat more storage, yay! Itu rak sama mejanya terpisah lho ya, dan saya sengaja pilih dispenser yang galon-nya di bawah instead of dispenser yang galonnya diatas, karena menurut saya lebih rapih aja jadi galon-nya nggak keliatan. Ruangan juga jadi terlihat lebih simetris ;)

Saya juga sengaja desain rak kaya gitu karena selain buat rumah dispenser juga bagian atasnya bisa buat extra storage. Maklum tinggal di tempat mungil nan kecil kaya gini musti pinter-pinter cari extra storage berhubung tempat terbatas namun barang membludak hihihihi...

Yak, begitulah cerita singkat perjuangan benahin unit dari yang tadinya kosong melompong jadi full furnished :) Seneng deh pas udah jadi, karena kita terlibat banget dari awal renovasi sampai selesai. Lebih puas gitu rasanya kalau kita sendiri ikut terlibat langsung, dari mulai proses awal desain layout dan tema, mulai benahin dinding dan plafon (yang ini sih bagian tukang yah, kita ngawasin aja), sampai proses desain kabinet / pilih furniture, detil dekorasi ruangan, dll - itu kita berdua mastermind-nya (well, kayanya banyakan saya sih hihihi soalnya saya bossy dari kecil udah demen dekorasi hehe). Tapi hubby K juga banyak nyumbang ide kok, trus kita kembangin bareng. Kalau stuck dan berantem gara-gara berebut ide maka jalan keluarnya adalah bagi-bagi tugas / bagi area supaya masing-masing dapet jatah hehe...


Anyway, hasil akhir semuanya untuk ruangan dapur dan living room adalah seperti ini:


Just after installation:

Finished look!

Semoga post ini bisa jadi inspirasi atau at least jadi bikin ide buat yang baca :) Karena tujuan utama saya sharing disini selain sebagai wahana pelampiasan passion pribadi adalah juga hopefully bisa menyumbang sedikit inspirasi.

It was a dream come true for me bisa mewujudkan desain dan bayangan di kepala menjadi nyata. Walaupun sebelumnya saya pernah nyoba-nyoba dekor kamar sendiri, kamar kost, dan sumbang ide desain untuk rumah baru pas keluarga saya pindahan dulu, tapi saya belum pernah desain dari nol. Dulu sih cuma dekor-dekor doang tapi kalo sekarang jadi punya sedikiiiit pengalaman layout + desain (newbie banget iniii padahalll...), tapi segitu aja senengnya minta ampun, soalnya emang demen banget dari kecil siih.. huhuhuu... (Alhamdulillah..)

Okay then, see you on the next Apt Project post ya!



Dapet salam dari dapur saya ;p
My first ever big project ;)


Adios Chicas!
 

3 comments:

dianjohan said...

Akkkkk dapur nya lucu sekaliiiihhh
Aku baru banget ini renovasi apt, baru belik hehehe
Ihiyyy salam kenal yaaa :)

-thesillyus.wordpress.com-

Intan Yusantina said...

mbaak.. dapurnya kece sangaat, sekece yang punya :)
thanks for sharing y mba, inspiring.. udah gugling2 kesana kemari cm dikit bgt yg nulis soal renov/design apt d indo sini. luckily i found ur blog :)

mbak klo boleh tau, proses renov dr blank sampe bener2 ready utk ditempati makan waktu brp lama ya? umm sama klo boleh tau habis kisaran brp si.. *mau nabung ceritanya, hehe
makasih yaa

oya salam kenal :)

Yuri said...

@Dian: Maafkan aku baru membalas komennya huhuhu Makasiy yaa udah mampir dan komen, gimana apt nya udah jadi belum? :)

@Intan: Ya ampun maap banget aku baru bales skrg, pasti udah telat mau bales komennya huhuhu Dulu aku proses renov nya kebetulan sedikit2 sih jadi gak langsung renov besar2an gitu karena waktu itu baru gerak tiap ada budget hihihi Jadi pertama renov cat, pasang plafon, dll dulu trus baru renov bikin kitchen set dll pas ada budget lagi. Kira-2 prosesnya 2 bulanan lah ya soalnya ya itu tadi, aku geraknya kalau ada budget aja hehe Untuk biaya, khusus kitchen set aja waktu itu kalo ga salah sekitar 4 mio ya. Kitchen set kudu diperhitungkan dengan matang krn termasuk yg biayanya paling besar, imho :)
Hope this helps yaa..

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS