Tour 3 Negara - Part 2 : Thailand

Tuesday, June 17, 2008

Second Destination: Thailand !
Menyambung cerita di post kemarin, dari Singapore Orchard kita langsung ganti bis and went straight to Thailand! Perjalanan yang harus ditempuh selama kira-kira 12 jam ini (ya kurang-lebih jaraknya seperti naik bis JKT-Jogja deh ya) rutenya dari Singapore ngelewatin Malaysia terus lanjut sampai Thailand. Ternyata di antara ke-3 negara tersebut sudah dibangun highway alias jalan tol lintas darat Sin-Mal-Thai gitu, jadi enak banget deh ibarat naik jalan tol, masuk di Sin keluar di Thai, gilee.. hebat sekali! hohoho
Anyway, karena perjalanannya malam hari jadi kita ngelewatinnya sambil tidur. Pas subuh (yang masih gelap) kita dibangunin karena udah nyampe pos imigrasi Malaysia di perbatasan Malaysia-Thailand dan harus turun dari bis untuk check paspor. Tengah malem menjelang subuh gitu ternyata banyak juga bis2 tour lain yang juga mau ke Thailand lewat jalan darat ini.

Di daerah perbatasan ini Pos Imigrasi Malaysia jaraknya berdekatan dengan Pos Imigrasi Thailand, kurang-lebih ga nyampe 1 km deh. Rasanya agak gimana gitu, bisa ngerasain ada di tengah2 perbatasan dua negara. Di tengah2 antara Thailand's border dan Malaysia's border itu ada bangunan kaya markas militer Malaysia, dan satu bangunan lagi yang bentuknya seluas gudang pabrik yang gede. Samar-samar di kegelapan malam gw berhasil liat plang tulisan besar yang ada di gedung tersebut, entah kenapa plang tersebut dari tadi menarik perhatian gw. Pas gw usaha cermatin lebih jelas (karena jendela bis-nya gelap), ternyata tulisan plang tersebut adalah: DUTY FREE SHOP.
Oh, pantas saja mataku otomatis tersedot ke situ! ^o^ 
Tapi sayangnya kita pasti ga akan mampir kesana, padahal kalo ngeliat gedungnya yang seluas itu kebayang pasti isinya banyak banget macem-macem barang berbagai merk dengan harga muraahh huhuhuuuu... Kenapa di Indonesia ga ada Duty Free Shop segede gini?? huaaa....

DAY 3:
Akhirnya nyampe juga pagi-pagi di kota tujuan kita di Thailand, nama kotanya Hadyai, yaitu kota kecil (kira-kira seperti Bandung/Bogor) dekat perbatasan Thai-Malay.

Waaa....iya, gw lupa cerita pas waktu kita lagi ngantri di loket imigrasi Thailand si Andy (tour guide) nyuruh kita selipin duit 1 RM di belakang paspor kita karena kata dia kalo ga masukin duit tuh petugas imigrasi Thailand suka ga mau ngecap paspor kita, sinting! Kaga ada bedanya ama negara kita, ternyata Indonesia sama Thailand punya jenis budaya yang sama yaitu budaya korup hahaha menggelikan sekali! hihihi ^o^

Anyway, sampai di Hadyai kita langsung di-drop di hotel Hadyai Golden Crown jam 7 pagi, hotel mungil yg nyaman dan terletak di tengah kota. Kita cuma sempet tidur2an bentar, mandi trus langsung ke lobby karena janjian mau dibawa brunch sama tourguide kita, si Andy. Wah, sama kaya di S'pore ternyata di Thai sama aja panas terik. Setelah memutuskan pake sleeveless putih plus short item, sendal jepit silver and my new 'nicole richie' sunglasses langsung deh buru-buru ke lobby karena yang lain udah pada turun dan masuk mobil (oalah!).

First stop today: Brunch.
Kita dibawa Andy ke sebuah tempat makan kecil kira-kira 10 menit naik mobil dari hotel. Kata Andy disitu sebenarnya andalannya dim-sum, wah kalo ngeliat pilihan dim-sum nya kayanya yummy banget deh, mana lagi ngepul2nya pas baru diangkat dari kukusan hhmmm....tapi sayangnya dim-sum nya banyak yang mengandung babi, jadinya gw ga bisa makan deh (huks). Untungnya pilihan menu lainnya ada soup Tom Yam, wah makanan paporit ogut juga nih. Di jakarta menurut gw salah satu tom yam yang yahud punya tuh yang di Thai Express PIM, mantab deh rasanya!
Tapi saudara-saudara... Ternyata makan Tom Yam di negara aslinya tuh lebih mantab lagi rasanya huehehe... it's so very yummy dan beda rasanya sama yang di Jakarta. Dan lagi Tom Yam disini ternyata aslinya rasanya lebih pedas dari yang biasa kita temuin di Jakarta. Pedesnya pedes mampus sampe anggota tour yang lain pada protes karena kepedesan hehehe Tapi kalo gw sih malah kesenengan hehehe



Second stop: Nora Plaza.
Abis makan Tom Yam yahud kita diantar ke tempat belanja terbesar di kota Hadyai, namanya Nora Plaza. Wah disini gw udah gatel banget pengen ngeluarin Baht hehe Jadinya gw beli banyak souvenir khas Thai disini. Gw juga nemu snowglobe buat koleksi gw, yess! 

Di Nora Plaza ini juga ada tempat makan sarang burung, so kita semua rame2 nyobain es sarang burung ini. Di Indo juga ada sih tapi katanya es sarang burung disini beda ngga kaya di Indo, ga tau deh apanya yang beda. Yang pasti gw liat mereka bikinnya dicampur sama buah2an lain, misal es sarang burung campur buah leci, atau campur kelapa, atau campur kolang-kaling, atau campur ginseng, dll. Gw sih ngga beli, masi kekenyangan Tom Yam, jadi gw cuma nyobain punya hubby dikit, seger sih.

Third stop: Pusat Aneka Jajanan Thailand. 
Dari Nora Plaza kita dibawa ke pusat jajanan gitu, nama tokonya Thai Lee Seng. Kalo disini jualan makanan dan cemilan khas Thailand. Uniknya kalo di Thailand mereka pasti nyediain tester untuk makanan/cemilannya, jadi calon pembeli bisa nyobain dulu sebelum beli. Testernya either dipegang sama karyawannya (ditawarin langsung) atau ditaro di rak jualannya. Jadi kita bebas nyobain dulu soalnya kan takut 'jebakan batman' juga beli cemilan karena penasaran bentuknya yang aneh tapi pas dicobain di rumah taunya rasanya asem2 pahit ^o^ Soalnya bentuk dan macam ragam cemilan disini banyak banget dan unik-unik jadi pengen borong mulu bawaannya, ditambah harganya muuraaaah....

Disini gw borong: 
- Seaweed kering (yg udah dipotong2 dan dimasukin kemasan)
- Tempura (yang juga udah dalam bentuk kemasan plastik, lengkap dengan sausnya)
- Permen duren
- Kacang mede (yang gw beli karena harganya murah bener dibanding beli di Jakarta) hohoho... 

Ok, let's go to next destination: Pasar tradisional..

Fourth stop: Traditional Market.
Pasar Tradisional Kim Yung / Talasom, bentuknya kaya di Pasar Baru / Pasar Jatinegara gitu deh. Tadinya gw berharap disini bakal bisa belanja banyak tapi ternyata disini penjualnya naro harga pada mahal-mahal banget (mungkin karena tau kita turis yah), jadinya gw rada males nawar (karena ga ngerti bahasanya juga dan rata-rata mereka bhs.inggrisnya kacau ditambah yang jual pada galak2 ;p), so yang ada malah proses tawar-menawarnya jadi ribet. Karena gw ngga demen yang ribet2 so akhirnya disini gw banyakan liat-liat doang dan cuma berhasil beli 5 kaus doang, itupun nyari yang udah ada plang harganya, misal: *2 pcs = 150baht* jadi ga perlu pake ribet nawar lagi ;p 



Fifth stop: Cabaret Show.
Dari traditional market kita dianter pulang ke hotel lagi untuk istirahat. Udah deh, balas tidur deh kita hehe Malemnya siap-siap lagi, jam 6 sore udah harus turun ke lobby karena kita mau nonton CABARET SHOW yang merupakan salah satu atraksi populer khas-nya Thailand. Kayanya di tiap kota turis di Thailand pasti ada pertunjukan Cabaret Shownya deh. 

Cabaret Show ini sendiri sebenarnya semacam pertunjukan musikal/kabaret yang pemainnya pakai kostum dan dandanan yg extravagant, tata panggungnya juga dibikin heboh dan rich in details, bagus banget. Tapi kalau di Thailand ini rata-rata musiknya lip sync dan pemainnya 90% waria yang 100% udah operasi semua hehehe. 

Gilee...cakep2 banget bo' ampe takut deh kalo seandainya gw cowo dan ditaksir cewe di thailand ngeri juga jangan-jangan aslinya cowo juga hahaha Tapi sumpah deh pada cantik-cantik banget dan bodynya itu looohh...bikin ngiri plus minder. Ajegile masa pinggang cowo bisa sekecil gitu... And i dont need to comment on their boobs deh ya, kebayang sendiri lah kalo pinggangnya aja sekecil itu dan perutnya se-rata itu berarti atasnya .... (ya, you know lah sebagus apa) ^o^

Si hubby sempet jiper juga pasalnya itu para waria yang performed suka pada turun ke penonton, maksudnya iseng gitu nyari-nyari penonton yang bisa mereka jailin, buat minta pangku trus digoda2in gitu deh. Duh, gw juga deg2an juga jangan sampe dia nyamperin laki gw hahaha

Begitu pertunjukan selesai para pemain waria itu langsung ngumpul di tangga depan gedung pertunjukan, ternyata mereka mau nyari duit tambahan dengan mejeng-mejeng di tangga nawarin foto bareng mereka. Kalo mau foto bareng mereka bayar sekitar 20 baht (1 baht = Rp. 300,-). Kadang mereka suka ada yang agak agresif maksa narik-narik minta foto biar dikasi tips. Gw dan hubby langsung gandengan deket banget dan turun tangga cepet-cepet takut ditarik bencong hihihi


Last stop: Night market. 
Oya, nama tempat pertunjukan Cabaretnya: Hansa Cafe Super Club. Dari situ kita semua pulang ke hotel. Karena masih jam 9 malem dan gw takut besok ga ada kesempatan belanja lagi jadi walaupun sebenernya udah cape dan pegel tapi gw tetep ngajak hubby nyempetin liat-liat night market deket hotel. Kata si Andy ada night market deket hotel. Kalo jalan kaki kira-kira sekitar 15 menit siy tapi bakal lumayan cape karena seharian udah jalan melulu, sedangkan kalo mau naik TukTuk (kendaraan tradisional Thailand yang mirip bemo) takut juga karena mereka pada ga bisa bahasa inggris, ntar ribet urusannya kalo pake nyasar, mana udah malem. So akhirnya kita bela-belain jalan kaki deh ke night marketnya. 

Jadi ada 1 gang panjang yang kalau malem dan toko-toko udah pada tutup berganti menjadi pasar dadakan dimana orang-orang pada buka lapak di kiri-kanan jalan. Ada yang jual makanan, jual baju, sepatu, souvenir dan duren! hehe Wah, alamat gw belanja lagi neh...tapi karena inget kejadian tadi siang di pasar yang ribet nawar karena kendala bahasa akhirnya gw jadi ga heboh-heboh banget juga belanjanya. Gw cuma blanja di Watsons (lagi) dan beli Neutrogena Deep Clean Facial Cleanser sama ZA Energy Water. Hubby K beli Footpad/Insole (yang kata dia jauh lebih murah daripada di Jkt). 

Tadinya gw nyari-nyari rak revlon juga karena udah lama pengen beli lipstick terbarunya (yang iklannya halle berry itu - gw pengen beli lipstick warna yang dipake si halle berry itu), tapi ternyata harganya masih lebih murah di Jkt. Di pasarnya sendiri gw ga jadi beli apa-apa karena sempet BT gara-gara dijutekin salah satu penjual di lapak baju (karena masalah bahasa jadi kayanya kita berdua salah pengertian) - psst...penjual di Thailand emang jutek2 bo' kaga tau kenapa ;p ....And that's how we end our first day in Thailand.


DAY 4:
Duh bangun pagi2 lagi! Hoahmm..masih ngantuk tapi semangat jalan-jalan tetep berkobar! Apalagi hari ini jadwal liat-liat situs budaya (MY FAVOURITE!) jadi gw semangat banget. Pagi2 udah rapi pake casual dress coklat bahan kaus yang nyaman banget, paduannya seperti biasa: sandal jepit (kali ini yang warna gold) dan kacamata 'nicole richie' gw yang ga boleh ketinggalan huehehe trus tinggal nyangklongin tas hippie gw deh --> Mmm, sebenernya sih itu tas rajut warna-warni doang (sok ala hippie) hehe.

First stop today: The Sleeping Buddha.

WAUWW!!
Itu reaksi pertama gw waktu baru nyampe ke lokasi dan ngeliat patung Buddha tidur ini.
GILA, GEDDE BANGETT !! SINTING!
Itu reaksi gw selanjutnya..
Ini patung Buddha emang gede banget nget nget, berapa ya ukurannya? Sayang ga gw catet.. Pokonya kira-kira tingginya setinggi gedung tingkat 3 dan panjangnya selebar 9 ruko dijejerin. Asli gede banget deh, the biggest Buddha i've ever seen! Gw baca di online travel guide juga katanya ini the 3rd largest reclining Buddha in the world (sleeping = reclining). Seluruhnya dibalut emas dan dibikin ada mimik mukanya, bahkan gw perhatiin sampe ada lipatan lehernya juga lho ;p


Patungnya sendiri ada di dalam bangunan terbuka yang terdiri dari pilar-pilar penopang. Bagian atas atapnya detilnya cantik banget, mirip detil ukiran/hiasan palembang yang rumit gitu, tapi kalo di Thailand detil ukirannya lebih banyak menggunakan warna emas sementara kalau Palembang kalo nggak salah lebih banyak warna merahnya (CMIIW). 

Di sisi kiri bangunan tersebut ada lapak-lapak kecil yang jual souvenir (Hubby beli another several keychains, gw beli 1 set gelang), juga ada tempat buat sembahyang. Trus di bagian depan bangunan patung ini juga ada bangunan lebih kecil yang lebih mirip shrine, di bagian dalamnya cuma ada semacam tempat pemujaan/sembahyang doang. Di depannya ada kaya gazebo kecil tempat beberapa orang biksu lagi ngobrol-ngobrol, duh gw pengen ajakin foto bareng tapi takut ga sopan ;p



Second stop: Songkhla. 
Kira-kira 1 jam di area Sleeping Buddha, kita terus lanjut berangkat ke destinasi selanjutnya yaitu kota Songkhla. Kota Songkhla ini sebenarnya kota provinsi, dan kota Hatyai tempat kita menginap itu merupakan kota terbesar di provinsi Songkhla ini. 

Samila beach.
Nah di kota Songkhla nya ini sendiri ada tempat pembuatan dodol duren yg terkenal itu (hoho) -- dimana gw membeli 2 buah dodol duren dan teh chrysantemum dalam bentuk kumpulan bunga chrysantemum kering yang dibentuk lingkaran pipih besar seperti opak -- 

Selain itu juga ada pantai yang namanya Pantai Samila atau Samila Beach. Disitu kita akan makan siang dan mengunjungi 1 situs yang namanya Tang Kuan Hill. Sebenernya gw agak males pergi ke pantai karena kan pasti ga beda jauh lah sama pantai2 di Indonesia. Apalagi sebelum berangkat gw sempet googling Hatyai dulu dan ada gambar-gambar Samila beach yang waktu itu gw nangkepnya kaya pantai Carita/Anyer gitu deh. Eh ternyata lumayan juga ni pantai, bahkan airnya yang biru tenang dan pasirnya yang putih landai disertai batu-batu karang besar ngingetin gw sama pantai Parai Tenggiri di Pulau Bangka. Baguuuss...! Mana langitnya biru cerah, jarak antara batas laut dan jalan trotoar turis juga agak jauh, jadi pasir pantainya yang putih tuh keliatan kaya lebaar banget, cantik. Kalo kaya gini sih pantai Carita mah lewat hehe

 


Tang Kuan Hill
Sebelum turun ke pantai kita berhenti dulu di 1 bangunan kecil yang satu kompleks sama Samila beach. Ternyata bangunan ini adalah jalan masuk ke Tang Kuan Hill. Jadi di Tang Kuan Hill itu ada semacam stupa putih besar dan lighthouse kecil yang letaknya di atas bukit di pinggir pantai ini. Dan untuk naik ke atas bukitnya itu kita musti naik cable lift yang jalannya bukan lurus ke atas seperti layaknya lift biasa melainkan miring ke atas mengikuti landai tebing. Wah pengalaman aneh juga nih. Mana ternyata lift-nya kaca semua 4 sisinya, jadi pas lift kita lagi ditarik sama kabel-kabel besar kita bisa ngeliat ke arah atas dan ke bawah, yang mana dua-duanya nampak sama curamnya! Was-was juga, kalo tiba2 jatoh gimane?! *knock on wood alias ketok kayu*

Pas akhirnya sampai di atas bukit perasaan langsung lega hehe Soalnya perjalanan cable lift nya lumayan juga hampir 10 menitan karena memang bukit ini the highest point in Songkhla area, makanya naik liftnya berasa lama kaya ga nyampe2 ^o^

Tapi begitu pintu lift kebuka dan kita langsung masuk ke ruang observation desk waaaaah bagus banget pemandangannya, bisa mandang laut sampe jauh banget... What a really nice tropical view..



Keluar dari observation deck kita langsung disambut sama satu bangunan light house kecil (yang sepertinya hanya miniatur aslinya -- Tapi walaupun miniatur, tingginya 2 kali pohon kelapa). Dan di sebelah lighthouse kecil ini ada sebuah stupa putih besar dengan ujung emas pada bagian atasnya yang runcing menjulang ke atas. Stupa putih ini seperti semacam ancient historical site gitu yang dibangun berpuluh-puluh tahun yang lalu jaman Nakhon Si Thammarat Empire yang berisi peninggalan Buddha (Buddha's relics). Karena dianggap sacred jadi tempat ini masih sering dijadikan tempat sembahyang dan upacara keagamaan orang Thailand. Lagi-lagi pemandangannya disini menakjubkan sekali, such a spectacular view. Kita bisa lihat seluruh kota Songkhla dari atap bukit ini. Tapi bookk' ... panasnya lagi2 minta ampun!

Setelah turun lagi dari bukit (yang tentu saja turunnya juga naik cable lift-yang-bikin-was2 tadi), kita ditawarin souvenir berbentuk piring yang di tengah piringnya udah ada foto kita (tadi memang sebelum naik lift kita difoto dulu), tapi karena tadi gw pikir mereka foto2in kita cuma buat guestbook-nya mereka aja ya gw kaga pose tadi. Huu.. Walhasil piring gw tengahnya cuma ada tampak samping muka gw, nyessell!
Tau gitu gw pose cantik dulu tadi kan huhuhu Si hubby ternyata tadi sempat pose/foto dengan benar alias ngadep depan, gw jadi makin gondok kan (iri lebih tepatnya) soalnya piringnya dia lebih bagus jadinya huhuhuu...

Anyway, turun dari bukit kita langsung makan siang (yang makanannya enak-enak banget sumpah! nyamnyam..), trus acara bebas di pantai. Sayangnya karena matahari lagi galak-galaknya jadi kita ga bisa main-main air di pantai, lah wong pasirnya aja pas diinjek serasa membakar kaki saking teriknya.

The Mermaid statue
Spot "wajib foto" buat turis

Oya, di pantai ini ada 2 patung, yang satu patung mermaid yang merupakan semacam landmark disini, jadi walaupun patungnya sendiri ngga spesial tapi because this is a city's landmark so turis2 kayanya wajib foto disini ^o^ 

Yang satu lagi patung kucing & tikus (yang sayangnya ga sempet gw foto karena ga tahan sama panasnya matahari), which represents the 2 islands nearby yang mana kedua pulau tersebut namanya pulau kucing dan pulau tikus. Duh, jadi inget si Bleki di rumah.


Third stop: Kwan Im temple & The Standing Buddha.
Dari Samila beach kita sempet mampir bentar makan duren monthong di pinggir jalan, wah seru banget rasanya hehehe Hubby K abis berapa tuh hihihi Abis itu gw dan rata-rata anggota tour lain pada tidur di mobil selama perjalanan ke situs wisata selanjutnya, tau-tau gw kebangun pas mobil lagi parkir dan pas gw buka mata: KWEKWEW! ada patung buddha berdiri (standing Buddha statue) gede banget warna emas di sebelah jendela mobil gw hihihi Kaget benerrr bangun-bangun liat Buddha emas raksasa hehe.

Pas kita turun dari mobil wah wah wah ternyata kita (lagi2) berada di bukit nan tinggiii di atas kota. Kayanya sekarang kita udah ngga di songkhla lagi tapi udah balik ke Hadyai jadi pemandangan 180 derajat di depan gw yang bagus banget ini adalah pemandangan seluruh kota Hadyai, WOW! Gw langsung pengen foto panoramic saking bagusnya pemandangan seluas pandangan mata gini ^__^

 
 
 

Patung Buddhanya sendiri beda sama yang pertama kita lihat tadi (sleeping buddha). Yang ini posisinya berdiri sambil tangannya diangkat satu membentuk simbol (yang sayangnya gw ga tau artinya), trus Buddha-nya pake semacam jubah dan kepala/wajahnya lebih klasik modelnya dibanding yang sleeping buddha tadi. Eh, lucu deh...kalau yang tadi Buddha posisi tidur mata melek, yang ini Buddha posisi berdiri mata merem ^o^ hehehe... (bukan maksud SARA lohh, no offense yoo..)

From the Standing Buddha with a breath taking view of the city ini kita bisa melihat beberapa kilometer di bawahnya ada 1 patung lagi di tengah bukit. Begitu kita sampai kesana ternyata itu patung dewi Kwan-Im yang juga sekaligus dipakai untuk tempat sembahyang. Di area patung dewi Kwan-Im itu juga ada beberapa patung lainnya yang lebih kecil seperti patung Raja/Kaisar gitu (yang sayangnya gw ga bisa nemu keterangannya maksudnya ini mencerminkan siapa), padahal patung kaisar ini bagus banget lho, warnanya rich banget dan detail ukirannya juga mendekati aslinya, ditambah size-nya yang juga besar dan terletak agak di atas. Trus juga ada patung The Happy Buddha (alias Buddha yg lagi posisi duduk sambil ketawa):


Sementara Patung Dewi Kwan-Im nya sendiri ukurannya juga lumayan besar dan warnanya putih, sepertinya sengaja dibuat menghadap arah mata angin tertentu dan posisinya sedang berdiri di atas lotus/teratai. Di sebelahnya ada patung yang lebih kecil warna putih juga. Kedua patung ini terletak di atas sebuah bangunan bundar yang bagian dalamnya diisi kaya patung-patung emas kecil yang jumlahnya mungkin ratusan (atau ribuan?) yang disusun rapi di pilar besar tepat di tengah ruangan dan juga di sekeliling dinding bangunan. Wow, pas foto disitu gw berasa kaya lagi foto di depan koleksi piala oscar gw heheheh ^o^ 

Oya, di depan bangunan bundar ini juga ada 1 patung lagi yaitu patung Dewa Perang yang tampilannya sangar, pas banget sama karakternya ;p


Last stop: Hotel.
Cape keliling situs wisata begitu nyampe hotel lagi kita langsung tepar di kamar hehe Malemnya acara bebas. Setelah makan malem (nasi goreng ala Thai) di deket hotel, kita janjian sama beberapa anggota tour: Wenny, Opung, Talita, Nike dan mamanya untuk nganter mereka ke night market yang kemaren sempet gw kunjungin berdua hubby. Karena baht masih banyak di dompet dan besok udah mau ke Malaysia jadi gw setuju aja pas diajakin nemenin ke night market. 

Gw ke Watsons (lagi & lagi), kali ini beli Sunblock Vaseline buat hubby karena dia tangannya suka belang-belang kena panas matahari (dan karena di Jakarta sunblock mahal ;p), trus gw ngeliat ada gunting kuku kecil gitu yang warnanya lucu2 dan ada gantungannya. Gw pikir, ah lucu juga nih buat oleh2 daripada beli gantungan kunci biasa. Trus gw abisin deh tuh 1 strip gunting kuku yang digantung di rak, ada 10 biji kali. Trus si wenny juga beli 5 biji (buat oleh2 juga). Eh pas sampe di kasir si mbak2 kasir nya tiba-tiba ngomong pake bahasa Thailand ke kita (yang mana kita pasang muka bengong semua alias ngga ngerti sedikitpun), trus kita coba komunikasi pake bahasa inggris eh dia (seperti yang gw duga) bahasa inggrisnya patah-patah banget, yang jelas kedengeran cuma dia ngomong "this", "and this", selebihnya dia pake bahasa emaknya. Lah mana kita ngerti? Di iyah2-in ajalah. Akhirnya hasil dari percakapan bahasa tarzan tersebut gw cuma boleh beli gunting kukunya 4 biji dan wenny cuma boleh ambil 3 biji. Knapa coba tuh alesannya? bingung gue hihihi

Abis gitu, gw kan akhirnya belanja di salah satu lapak (karena gw liat yang jual kayanya orang melayu, pasti orang malaysia nih makanya gw berani nawar). Trus setelah proses tawar menawar akhirnya gw borong beli banyak, begini kurang-lebih percakapan yang terjadi (dalam bahasa inggris tentunya ya):

Gw: "Ayolah, kasih ya 180bt? Gw beli 6 deh"
Dia: "180bt? ..hmm..."
Gw: "Ayolah..boleh ya?"
Dia: "Hmm.. mau beli 6 ya? hmm..ok lah"
Gw: "Asiikk" (kalo ini kelepasan gw ngomong pake bhs indonesia ;p)

Trus setelah gw milih 6 biji dress motif bunga dan dia lagi bungkus2in blanjaan gw, eh pas gw mau ngambil duitnya di dompet gw: "loh kok? loh kok? waduh, gawatt, duitnya kurang!"

Gw (ke hubby): "Yang, duitnya kurang nih, waduh gimana dong? haduuh..mana udah nawar, udah dibungkus, gimana dong?" (sambil panik karena tiba-tiba ingat bahwa penjual-penjual Thailand itu jutek-jutek banget - wadauw gw bisa diomelin di tengah pasar neh).

Duh akhirnya gw bilang aja ke dia dengan muka memelas "I'm out of baht, can i pay you with ringgit?"

Eh untungnya dia mau loh!
Haduuh...untung deh baik banget tuh mbak2, kayanya siy dia orang malaysia juga kali makanya mau dibayar pake ringgit. Pfiuh..selamet deh! Kalo dia orang thailand kali gw udah dijudesin trus diomelin kali tuh di depan lapaknya. Ada2 aja deh my last night in Thailand.

akhirnya dapet juga foto biksu
(walopun colongan ;p)
Lift di Thailand,
selain "NO SMOKING" sign juga ada "NO DURIAN" sign! hihi



PS: That sums up my days in Thailand. Esok paginya kita berangkat lagi naik bis ke Malaysia! Lihat postingan saya selanjutnya ya.. Atau bisa juga klik salah satu link di bawah ini...


Click HERE to read the Part 1 - Singapore
Click HERE to read the Part 3 - Malaysia (KL, Batu Cave)
Click HERE to read the Part 4 - Malaysia (Genting Higlands, Putrajaya) 




No comments:

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS